Label

Minggu, 27 November 2011

Gancet ehh Gadget ;P



 Grrr..sebenernya aku males nulis ni. Bukan karena judulnya ‘gadget’, tapi karena tadinya ni tulisan udah hampir selesai aku ketik di PC, eh.. tiba tiba matek karena kepencet. Ga apa apa sih sebenernya kalo udah di save, masalahnya ctrl+s nya tadi blm ku pencet  mamennnn..ooo emm jiii. Ya udah lah..lanjut
Gadget. Siapa sih yang ga tau gadget? Kayaknya hampir semua dari anak es de (bahkan te ka) udah pada ngenal gadget. Kalo ditanya sama mbak wiki (Wikipedia) , Pengertian Gadget adalah : A gadget is a small technological object (such as a device or an appliance) that has a particular function, but is often thought of as a novelty. Artinya kira kira gini, Gadget adalah sebuah obyek (alat atau barang elektronik) teknologi kecil yang memlikiki fungsi khusus, tetapi sering diasosiasikan sebagai sebuah barang atau inovasi baru. (Ribet kan??) arti gampangnya gini deh, gadget tu barang elektronik kayak hp,smart phone,laptop, note book, dan yang masih gress tablet.

Pengertian gadget udah. Nah, sebenernya yang mau aku tulis bukan tentang jenis terbaru gadget masa kini, harga atau spesifikasinya. Yang mau aku tulis adalah tentang pengaruhnya.
Jadi gini, penggunaan gadget seperti hp,smart phone dan temen2nya belakangan ini kan marak banget tu. Ternyata penggunaannya berdampak kurang baik loh. Kalo dari segi kesehatan paling2 kesehatan jari khususnya jempol yang terganggu hehe. Ni dari segi yang lain. Coba perhatiin deh, kalo kita lagi antri. Antri di bank, dokter,doorsmeer,carwash,atau mungkin antri sembako hehe:P, semua yang lagi ngantri bisa dipastikan pada nunduk, yup, menundukkan wajahnya. Bukan karena pemalu, tapi karena semua pada mantengin benda di tangannya yang tidak lain,tidak bukan dan tidak salah lagi adalah sebuah (atau bahkan dua ) hape. Itulah yang terjadi saat ini. Manusia yang pada hakikatnya adalah mahluk sosial berubah jadi individual. Gimana nggak? Semua jadi pada cuek. Cuek dengan siapa yang ngantri di samping kita. Padahal siapa tau yang ngantri disebelah adalah calon mertua, atau artissss, atau malah calon jodoh kita nantinya (bisa aja kan??? hehe). 

Padahal kegiatan ngantri bisa kita manfaatkan untuk menambah teman. Ya, emang nambah temen bisa dari facebook atau jejaring sosial yang lain, tapi kan beda gitu loh..bila dibandingkan dengan kenalan langsung. Kenalan langsung bisa melatih kita jadi lebih humble dalam berinteraksi dengan orang lain. Dan itu penting cuy. Ada 1 lagi pentingnya menambah teman, Teman itu kan sama dengan relasi. Nah, relasi itu sangat kita butuhkan kalau kita menjalankan bisnis atau usaha. Bagi yang sekarang masih karyawan gak masalah. Relasi akan sangat kita butuhkan suatu saat nanti ketika kita ‘bakar kapal’ (istilah yang digunakan bapak @nukman saat seorang karyawan memutuskan resign dari perusahaan untuk menjadi pengusaha). Karena karyawan ga mau selamanya jadi karyawan kan? (Jawab: Iyaaaaa dunk)
Selain itu, penggunaan hape yang berlebihan juga bisa membuat ketidaknyamanan dalam hubungan keluarga. Contohnya : Lagi berdua dan pengennya ngobrol sama suami/istri eh..yang mau diajak ngobrol malah sibuk sendiri dengan hape nya. Kan kecewa tu yang mau ngajak ngobrol. Yang paling sering nih,, kalau lagi ngumpul bareng keluarga. Semua juga pada sibuk masing masing, ada yang update status, upload foto,.paling yang terdengar ngobrol hanya oma, opa dan mungkin ortu yang ga terlalu ngerti make internet. Kadang ada juga tu anak yang saking sibuknya chit chat ditanyai ortunya gak mudeng, kalau pun ngejawab singkat tanpa noleh, ntar kalo ga mudeng gitu trus pertanyaan diulang ampe dua kali eh..dia nya yang marah dan jawab pake ngebentak lagi. Bayangkan coba kalau kita ada diposisi sebagai ortu.  Ortu mungkin ga sakit hati, mungkin dia hanya berfikir “Oh,,mungikin anakku lagi sibuk” tapi yakinlah pasti dalam hati Ortu Nelangsa banget.
Temen2,bro,sis,semuanya..jangan sampai keberadaan ortu terabaikan dengan adanya smartphone ya.
Actually, ga semua penggunaan gadget berdampak negatif loh. Manfaat gadget, selain memudahkan untuk mencari informasi (via mbah gugel) , mempercepat penyampaian berita (news), membuka peluang usaha onlineshop, belanja online, mempertemukan kita dengan teman teman yang dulunya udah lost contact, sampai bahkan ada juga yang nemu jodohnya (Asseeek).Kita sebagai pengguna gadget sebaiknya memaksimalkan pengaruh positifnya. Misalnya, ada nih temen aku namanya dhira (@nadhiraarini) , Doi selalu mention2an sama babenya yaitu mbah jamil (@jamilazzaini). Mentionnya dari mulai nanyain “Babe ntar mau ngisi seminar dimana?” sampe kata kata “I love u anakku”,”miss u babe “ pokoknya membuat yang baca bisa ngeliat betapa dekatnya hubungan ayah dan anak itu (Sory dhir..aku cuapcuapin dsni hehe). Dari situ kita bisa nyimpulkan kalo mereka menggunakan fasilitas gadget sebagai perangkat yang makin mendekatkan mereka.
So,,sebenarnya baik buruknya sesuatu itu tergantung bagaimana kita menggunakannya. Misalnya ‘duit’ nih. Kalo ditangan yang salah ya bisa digunain buat judi,beli miras,dll. Tapi kalo di tangan yang bener bisa dipake buat usaha,kebutuhan keluarga,bahkan sedekah. Makanya ada orang yang kaya jadi mafia, tapi ada juga orang yang kaya raya tapi dermawan. Jadi bukan duitnya yang salah. 

Next,  jangan sampai yang jauh jadi dekat, yang dekat malah terlupakan. Temen yang lain kota sering ngobrol dari chat, malah ortu yang disisi kita jarang disapa. Tipsnya : Kalau lagi ngumpul sama keluarga, jauhkan hp,laptop,note book,tablet de el el (simpanlah gadget pada tempatnya).
Sempatkan kalau perlu rutinkan waktu untuk ngumpul, ngobrol, curhat, nonton tv bareng, atau ngemil sambil nyantai2 bareng keluarga. Masa 1 minggu 1 kali,atau weekend  untuk keluarga aja ga bisa? Bagi yang punya calon istri,bawa aja sekalian, biar makin cepat ditetapkan tanggalnya (Hahaayy).
Bayangkan jika selama ini kita terlalu sibuk dengan hape kemudian ketika kita ingin ngobrol sama ortu, ortunya udah pikun, udah ga bisa lagi diajakin sharing. Jangan sampai kita kehilangan waktu berharga bersama orang tua. Kita kan ga tau berapa sisa waktunya di dunia. Gunakan waktu kita untuk mngukir canda,tawa,dan kenangan yang bisa kita bawa sampai nanti seandainya Ia sudah ga berada di samping kita.
Kesimpulannya guys..Pergunakanlah segala sesuatu sebaik baiknya dan sewajarnya. Segalasesuatu yang berlebihan lebih banyak mudharatnya dari pada manfaatnya. At least, Semoga ocehan ini bermanfaat untuk semua yang membacanya. See youaaaa..



Update         
Intermezzo
Efek buruk bagi pengguna gadget (khususnya smartphone)
Setelah dilakukan survey dan penelitian, ternyata penggunaan gadget seperti smart phone memiliki efek buruk bagi para penggunanya antara lain :
1.      Rela disuruh antri, semakin panjang antrian semakit tenang. Gak menunjukkan gejala kekesalan sama sekali.
2.      Yang tadinya ngedumel saat macet sekarang tenaaang..
3.      Berharap kena lampu merah berulang-ulang. Kalo lampu berubah jadi ijo malah kesel. Tetep nekad buat jawabin chat/ message.
4.      Sering diklaksonin orang lain sampe disaranin masang stiker di belakang mobil “harap sabar, BB user”
5.      Waktu BAB jadi tambah lama. Padahal isinya udah kosong, tetep aja nongkrong.
6.      Tidur miring nunguin pasangan sambil BB di tangan. Kejar target ngabisin baca email/twit dll
7.      Suka senyum senyum sendiri
8.      Gak konsen kerja
9.      Bangun pagi yang dicari BB (phone) dulu bukan yang lain.
10.  Waktu diajak ngobrol orang tetep maksaain buat jawab chatting, cuek padahal yang ngajak ngobrol tu kadang bos nya sendiri.
11.  Lebih rela disupirin dari pada nyetir sendiri. Rela naik busway biar gak usah nyetir.
12.  Jadi jarang marah tapi jadi sering dimarahin karena kalo diajak ngobrol ga nyambung.
13.  Kalo ditempat umum suka panic nyari stop kontak . Batre sekarat.
14.  Kalo anaknya rewel, langsung nunjukin BB nya buat menghibur.
15.  Sering lupa mencet tombol lift. Harusnya naik jadi turun, belum lagi kebablasan lantainya.
16.  Kalau ngantri di bank pake nomor antrian, pas di panggil di speaker ga denger, pas kepala ngeliat monitor kaget. Waks! Harus ngambil antrian ulang, tapi tetap tenaaang.
17.  Langganan Koran dan majalah masih tertumpuk rapi tak terbaca.
18.  Sering kejedug karena kalo jalan mata tertuju ke layar BB.
19.  Bikin tangan ga pernah kosong. Walaupun gak chatting, tetep aja BB di tangan! Ga di taroh kantong/tas..uda settingan nya gitu. BB kejait di tangan. -___-

Perhatian..perhatian .. kepada para pembaca kesimpulan diatas hnya jokes semata,kalo ada kesamaan karakter itu adalah unsur ketidaksengajaan. :D just relaxxx..


  HAHAHAHA                                                                     BYEEEE








Tidak ada komentar:

Posting Komentar