Label

Kamis, 17 November 2011

Bill


Bill
Kejadian ini terjadi di bulan Ramadhan yang lalu, ceritanya suami ku diundang reunian sama temen temennya  ex SMUN4 angkatan 2003. Karena momentnya pas di bulan puasa, jadinya acara reunian dijadiin acara buka buasa bersama sekalian deh. Waktu itu, aku ikut terdaftar sebagi undangan juga, namanya juga satu sekolah dulunya. Cuma beda angkatan aja, jadi sedikit banyak aku kenal ama semua yang hadir. Yang hadir dalam reuni kecil itu hanya sekitar 12 orang(emang ngundangnya pun cuma 20an orang -_-). Acara berlangsung lancar walaupun ditengah kami lagi makan tiba tiba mati lampu. Tapi, syukurnya mati lampunya Cuma sebentar. Heran juga sih kok bisa sebentar, padahal bisanya kalau PLN udah melakukan aksi pemadaman gitu minimalnya 1 jam loh. Ternyata eh ternyata di tengah rasa keheranan yang begitu dalam  #lebay, aku ngeliat ada genset yang nyala di ujung ruangan. Owalah..pantaslah cepat kali hidup lampunya.
Nah, waktu itu kita semua pada pesan makan. Ada yang pesan nasi uduk+ayam bakar, ada yang nasi uduk+bebek bakar, capcay, sambel udang, cah kakung, dll, trus minumnya juice lengkap dengan kroni kroninya.

(yummy ^__^ )
 Kita semua makan dengan lahapnya. Maklumlah buka puasa gitu loh. Sebagian yang cowok cowok malah ada yang pake acara nambah lagi. Acara makan berakhir jam  7 malam, berhubung pada mau tarawih begitu selesai makan trus ngobrol2 sebentar, kita langsung mau pulang. Pada saat mau bayar kita minta bon/bill nya dari pelayan. Maksudnya kalo udah tau bayar berapa kita mau patungan semua, dibagi rata. Bill nyampe ditangan kak Susi (bukan susi similikitinya mas tukul loh :P). Kak susi menerima bill, sesaat kemudian dia ngumumin deh berapa total biayanya.
K Susi : “Perhatian,,sodara-sodara sekalian. Semuanya kena 390ribu ya. Bagi dah berapa          orang ni.”
Semua manggut-manggut sambil pada ngeluarin dompet. Nah, aku sendiri yang agak kaget mendengar nominalnya. Perasaan kita makan ga sampe segitu banyak. Aku udah sering makan di rumah makan ini, dan setauku harga perporsi ga mahal mahal amat. Dalam hati aku ngerasa apa ga salah hitung ni pelayan. Daripada penasaran, aku pinjam bill yang dipegang kak susi. Kebetulan aku juga duduk tepat disampingnya.
Juwita caem (JC)       : “ Kak, coba pinjam bill nya dong”
Kak Susi (KS)             : “Napa Wit?” Katanya sambil menyerahkan bill.
JC                               : “Mau liat aja k, perasaan kok agak mahal ya?”
KS                               : “ Ah..masa?”
Kak susi ikut merapat disampingku sambil kami sama sama memperhatikan bill yang ditulis tangan itu. Kami melihat pesanan satu-persatu. Tiba tiba kak susi nunjuk salah satu menu yang ditulis di bill :
KS                   : “ Perasaan kita ga ada pesan terung goring deh,,”
Aku manggut manggut “ Iya kak..”
Kak susi kemudian ngomong sama temen2 yang lain tapi dengan nada sedikit pelan
“ Bro..kalian ada yang pesen terung goring tadi?”
Yang lain pada jawab “ nggak sus..”
Kami (aku dan kak susi) kembali memeriksa bill. Ternyata ada lagi yang sepertinya salah. Kak susi ngomong lagi deh
KS                   : “Ada yang pesan udang sambal? Ada yang pesan bebek goring selain yusuf?
Kita pesan ikan Nila bakar 2 atau 3 ni?
Yang lain pada bengong.
 “ Emang kenapa Sus? Ada yang salah?” Kak Lida yang dari tadi sibuk sengan juice jeruknya pun angkat bicara.
KS                   : “Sepertinya ini bill banyak salah ni Da. Disini ditulis gak sesuai yang
                        sebenarnya kita pesan.”
Semua kembali mengingat ingat apa saja yang dipesan. Setelah di periksa ulang, ternyata memang banyak kesalah di bill yang kami terima. Kak Susi yang notabene kerja di bank langsung ngeluarin jurus itung itungannya.  Dan hasilnya yang seharusnya kami bayar cuma 290 ribu. Tuhh…jauh amit kan selisihnya. Setelah itu, kak susi dan kak lida ke kasir untuk konfirmasi kesalahan penghitungan.
Terdengar celetukan kak Yusup “ Wahh..mereka cari khilaf nya kita tu..untuk uang masuk mereka. Ckckckc…mentang mentang kita rame disini ya..”.
Suamiku menyambung “Untung diperiksa ya suf, biasanya aku gak pernah loh periksa periksa lagi.”
Kak usup menjawab lagi sambil mengangguk setuju “Sama, aku juga kalau udah dikasih Bill nya ya liat angka totalnya, trus langsung bayar deh..wah,lain kali mesti hati hati juga..”
 Yang lain pun kemudian ikut serta berkomentar ria.
 Kusenggol lengan suamiku “Mungkin mereka salah meja kali kak” Kata ku pelan berusahaa berbaik sangka.
 “ Tapi tadi kan di billnya tertulis ni no.mejanya dek” Sahut suamiku.
AKu pun hanya diam.
Semua akhirnya bisa diselaikan tanpa ada adegan marah marah. Cuma kak susi komplainnya agak sedikit menggelegar suaranya :P.  Si pelayan pun minta maaf, mereka mengatakan kalau mereka tidak sengaja salah tulis seperti itu.
Well guys, sengaja atau tidak sebaiknya kita tetap memeriksa bill sebelum membayar. Yah..lebih baik mencegah daripada membayar lebih kan ?? hehehe..  
See Yaa..





4 komentar:

  1. cermat pangkal selamat.. :)

    seringnya komplai kalo pas belanaja di swalayan, kembaliannya pake permen,
    "Saya ngga beli permen, Mbak.."

    BalasHapus
  2. @akhnurhadi :
    Bener tu, ntr klw dksih kmbalian permen aq jwb gt jg dah.. :D

    BalasHapus
  3. Saya lebih mantap makan di resto yang kita pesennya sambil nulis sendiri. Nanti bill yang dipake ya tulisan tangan kita sendiri. Jadi aman deh. :)

    *yang sering di Waroeng Steak & Shake.

    BalasHapus
  4. @ I2-Harmony :
    Hm..bner jg,sptinya cra pmesanan itu perlu di sosialisasikan ya pak :) trimakasih udh brkunjung :)

    BalasHapus